News Update :
Home » , , » Gudang Ilmu Jangan Sampai Berakhir di Gudang

Gudang Ilmu Jangan Sampai Berakhir di Gudang

Penulis : Andi Aryatno on Rabu, 24 April 2013 | 03.45

 Selamat Hari Buku Sedunia! Siapa di sini yang pernah baca buku? Pasti semuanya pernah dong. Mulai dari waktu kecil sering baca buku cerita, udah gede dikit bacanya teenlit atau novel, gedean dikit baca buku yang paling bikin nangis, buku tabungan (pas liat sisa saldonya).

Buku itu banyak gunanya, lho. Selain buat dibaca dan nambah ilmu, ternyata buku bisa dipake buat nyepik. Misalnya, kamu lagi jalan-jalan di toko buku, terus liat yang kece lagi baca suatu buku. Kamu bisa ambil buku sejenis, terus pura-pura baca di deket dia, terus tinggal sepik, “Kamu suka buku ini juga?” Dan kemudian kamu akan kenalan, jalan, dan jadian... tentunya kalau semua berjalan lancar dan gak kembali ke tampang.

Menurut pantauan kami, setelah nanya-nanya, stalking, dan mengamati lingkungan sekitar, ada beberapa kelakuan yang biasa orang lakukan berhubungan dengan buku.

Ada orang yang beli buku buat keren-kerenan doang. Beli bukunya karena buku itu lagi rame diomongin banyak orang. Belinya pun ngebet banget, tanpa ngeliat review-review terlebih dahulu.

Berikutnya ada juga yang beli buku karena orang yang nulisnya adalah idola dia. Apalagi sekarang zamannya Twitter jadi seorang fans bisa terhubung langsung dengan idolanya –meski gak semuanya dapat balasan–. Tapi ketika si idola itu bikin buku, beli bukunya dengan harapan dapet mention dari idolanya. Kalo niatnya cuma itu, emang gak bagus sih. Tapi selama itu beli, ya lebih baik daripada yang minjem dan gak dikembaliin lagi.

Ada juga orang yang nyari buku karena lagi pedekate. Jadi pedekate-annya itu suka baca buku tertentu, terus dia jadi nyari buku yang sama kayak yang dibaca pedekate-annya, biar ada bahan obrolan.

Ada lagi orang yang beli buku karena kepengen doang. Pas jalan-jalan ke mal, liat-liat ke toko buku, nemu buku yang cover-nya menarik, diliat-liat, dipikir-pikir, “Kayaknya bagus nih.” Tapi terus pas dibawa ke rumah, dibaca dikit doang, gak kelar.

Tapi dari poin-poin di atas, itu masih lebih mending selama buku-buku itu dibaca... dan tentunya diapresiasi. Sekalipun bukunya boleh minjem, dijaga baik-baik dan jangan lupa dikembaliin ke yang punya. Kalau isinya jelek, ceritakan kenapa jeleknya dengan jujur, kalau bagus dipuji sewajarnya. Jangan biarkan buku –yang katanya gudang ilmu– itu berakhir gak terbaca di gudang.

Hayooo, siapa yang punya ‘utang’ belum kelar urusan sama buku dan sekarang bukunya dianggurin? Ayo ayo dituntaskan sekarang...

Siapa yang minjem buku tapi belum dikembaliin? Kembaliin sekarang!

Sumber : nyunyu.com

Share this article :

+ komentar + 1 komentar

mantap informasinya
lengkap dan bermanfaat
makasi ya

Posting Komentar

 
Design Template by Mas Kentir | Support by creating website | Powered by Blogger